10 November 2010

Kesetiaan Na'ilah Al Farafishah...~

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته

الحمد لله رب العالمين وصلوات والسلام على اشرف الاءنبياء والمرسلين وعلى اله وصحبه اجمعين....

Alhamdulillah, masih diberi nikmat kesihatan, nikmat iman oleh Illahi pada hari ini. Kaifa halukum jami'an...??? Mudah2an sahabat2 berada dalam keadaan yang baik & sentiasa dipelihara oleh Illahi, InsyaAllah...~

Hari ini, ana ingin berkongsi kisah seorang srikandi islam pada zaman Nabi Muhammad SAW. Merupakan zaujah kepada Amirul Mukminin iaitu Khalifah Uthman bin Affan. Dimana, nama Nailah Al Farafisha ini merupakan nama kepada emel ana sendiri dan ana amat tertarik akan nama Nailah Al Farafishah serta sirahnya. Mari, kita hayati dan ambil manfaat dari kisah ini yang ana ambil dari buku Riwayat Bidadari Syurga, Hasil karya Oleh Akh Munif Ahmad. Mudah2an kita dapat praktikkan dalam kehidupan kita bagaimana kehidupan seorang srikandi yang bersuamikan seorang pejuang ISLAM... InsyaAllah...

          Yang Bijak, Yang Anggun
          Yang Tegas, Yang Lembut
          Dirimu Pelengkap Sifat Wanita,
         Kesetiaanmu Pada Uthman Tiada Tandingan,
         Wahai Nailah Al Farafishah,
         Engkaulah Hiasan Sebaik Permata.


Apabila kekandanya Hindun binti Al Farafishah berkahwin dengan Said bin Al Ash, Na'ilah tidak sangka bahawa suatu hari kelak dia akan berkahwin pula dengan Amirul Mu'minin dan mendapat satu fitnah terbesar yang pernah berlaku pada permulaan islam.

   Na'ilah binti Al Farafishah adalah seorang wanita yang cukup cantik dan mempunyai nilai akhlak yang tinggi. Dia adalah di antara wanita yang petah berbicara, seorang sasterawan dan juga penyair. Keistimewaan Na'ilah ini telah disampaikan oleh Said bin Al Ash kepada Khalifah Uthman bin Affan. Tanpa berlengah lagi Khalifah Uthman telah mengutus surat kepada Said dan memintanya supaya meminang Na'ilah bagi pihaknya. Maka Said pun melaksanakannya. Tidak lama kemudian, perkahwinan antara Na'ilah dan Khalifah Uthman pun berlaku.

   Na'ilah adalah seorang wanita yang tinggi lampai dan berkulit cerah. Dia sungguh setia dan taat kepada suaminya. Oleh kerana dia mempunyai pandangan dan pentadbiran yang baik, maka Khalifah Uthman sentiasa meminta pendapat dan fikiran darinya dan kemudian membandingkannya pula dengan pendapat dirinya sendiri. Na'ilah juga mempunyai kedudukan yang istimewa di dalam rumahtangga Khalifah Uthman, di mana isteri-isterinya yang lain tidak mendapat keistimewaan sepertinya.

   Khalifah Uthman bin Affan r.a diberi gelaran "dzun-nurain" yang bermaksud orang yang diberikan dua cahaya. Ini kerana Khalifah Uthman Pernah berkahwin dengan kedua-dua puteri Rasulullah SAW iaitu Ruqaiyah dan Ummi Kalthum namun kedua-duanya telah meninggal dunia. Merekalah yang bertanggungjawab meletakkan Khalifah Uthman kepada kedudukan yang teristimewa di dalam Islam.

   Meskipun Na'ilah bukan dari golongan wanita-wanita Quraisy, namun dia mempunyai kelebihan di dalam kecantikan, kebijaksanaan akal, kepetahan bertutur dan kematangan fikiran. Maka sebab itu dia telah dikahwinkan oleh saudaranya Adh-Diab bin Al Farafishah kepada Khalifah Uthman dan segala keistimewaan yang dimiliknya, Na'ilah telah mendapat kedudukan yang jauh lebih tinggi daripada wanita muslimat yang lain. Pengaruhnya kekal hingga ke zaman pemerintahan Bani Umaiyah.

   Namanya mula diperkatakan di dalam sejarah islam semenjak peristiwa yang menyaksikan pembunuhan ke atas suaminya Khalifah Uthman bin Affan. Sejak itu, dia telah mengalami pelbagai peristiwa pahit sepanjang hayatnya.

   Semasa hayatnya bersama Khalifah Uthman r.a, Na'ilah telah menjalani hidup yang penuh penghormatan terhadap suaminya. Dia begitu ikhlas dan sentiasa berada di sisi suaminya di dalam segala hal. Malah dia telah mempertahankan keselamatan suaminya dengan jiwa raganya. Ketika fitnah melanda dan rumahnya telah dikepong oleh pemberontak, dia kekal berada di sisi suaminya dan menahan segala pukulan pedang dengan tangan dan tubuhnya sebelum pukulan itu terkena pada Khalifah.

   Suatu ketika, salah seorang pemberontak sedang menghayunkan pedangnya untuk menyerang Khalifah Uthman. Serta merta Na'ilah menahan pedang itu dengan tangannya sehingga terputus jari jemari Na'ilah oleh tetakan itu. Na'ilah terus menjerit meminta tolong. Lalu seorang pengawal Khalifah bernama Rabbah segera datang membantunya dan membunuh pemberontak itu. Datang pula pemberontak yang kedua dan sekali lagi Na'ilah segera menahan pedangnya itu dengan tangannya, namun pemberontak itu dapat juga menusukkan pedangnya itu ke perut Khalifah Uthman dan membunuhnya.

   Setelah membunuh Khalifah Uthman, pemberontak itu cuba melarikan diri. Na'ilah mengejarnya sambil menjerit, " Amirul Mu'minin dibunuh orang! Amirul Mu'minin dibunuh orang!", Sedangkan pada ketika itu darah masih mengalir dari jari-jemarinya.

   Orang ramai yang sedang membenteng rumah Khalifah Uthman di luar segera memasuki rumahnya. Di antara mereka ialah Al Hassan dan Al Hussain, putera-putera Ali bin Abu Talib. setelah memasuki rumah itu, mereka mendapati Khalifah Uthman telah mati dibunuh dan mayatnya telah dipotong-potong.

   Berita kematian Khalifah Uthman dibunuh pemberontak telah tersebar begitu luas cepat sekali di seluruh Kota Madinah. Orang ramai merasa amat duka cita. Bahang fitnah telah mula dirasai dan tiada siapa yang tahu bagaimana untuk menjauhi peristiwa hitam ini dari terus berlaku. Sesungguhnya detik hitam ini telah membayangi setiap diri kaum Muslimin ketika itu. Sejak itu, Na'ilah telah memainkan peranannya dengan mengubah hala tuju gerakan islam sesudah itu. Tanpa membuang masa lagi, Na'ilah segera mengutuskan surat kepada Mu'awiyah bin Abu Sufyan dan memberikan peringatan mengenai firman Allah SWT yang bermaksud :

 وإن طائفتان من المؤمنين اقتتلوا فأصلحوا بينهما فإن بغت إحداهما على الأخرى فقاتلوا التي تبغي حتى تفيء إلى أمر الله فإن فاءت فأصلحوا بينهما بالعدل وأقسطوا إن الله يحب المقسطين

" Dan jika ada dua golongan dari orang-orang mu'min berperang maka damaikanlah antara keduanya. Jika salah satu dari kedua golongan itu melakukan penganiayaan terhadap golongan yang lain, maka perangilah golongan yang berbuat aniaya itu sehingga golongan itu kembali kepada perintah Allah. Jika golongan itu telah kembali ( kepada perintah Allah ), maka damaikanlah antara keduanya dengan adil dan berlaku adillah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil." ( Al Hujuraat : 49 : 9 ).

   Na'ilah telah mengutus surat itu berserta pakaian Khalifah Uthman yang telah koyak dan berlumuran darah. Setelah itu diikatkan segumpal janggut Khalifah yang dicabut dari dagunya oleh Muhammad bin Abu Bakar pada butang baju itu. Dia juga telah mengirimkan kelima-lima jari-jemarinya yang telah terpotong.

   Di dalam utusannya itu juga diceritakan detik-detik peristiwa pembunuhan Khalifah secara terperinci seperti yang disaksikan sendiri oleh Na'ilah dan bagaimana rumah Khalifah Uthman dikepung siang dan malam tanpa sedikit pun bekalan yang diberikan hatta sedikit air. Mereka telah mengepung rumah itu selama 50 hari dan melemparkan batu dan panah sehingga tiga dari penghuni rumah itu terbunuh. Namun Khalifah Uthman tetap melarang pengawal-pengawalnya dari memerangi para pemberontak itu.

   Ini semua masih berlaku meskipun Abdullah bin Az Zubair telah mengeluarkan satu perintah yang bertulis supaya tidak seorang pun yang melakukan sesuatu yang tidak baik terhadap Khalifah Uthman. Namun masih ada diantara mereka yang meningkari perintah itu. Mereka telah memasuki rumah Khalifah Uthman dengan diketuai oleh Muhammad bin Abu Bakar lalu mencabut janggutnya, memukul kepala dan menikam dadanya sebanyak tiga kali.

   Kemudian mereka memukul kuat dahinya dan mengelarnya dengan pedang mereka sehingga luka-luka, padahal Khalifah Uthman masih hidup ketika mereka melakukan perkara ini semua. Tidak cukup dengan ini sahaja, mereka juga cuba untuk memotong kepalanya. Namun dapat ditahan oleh Na'ilah dengan puterinya Syaibah bin Rabi'ah. Kemudian mereka memijak-mijak kedua beranak ini lalu membunuh Khalifah Uthman.

   Setelah Khalifah Uthman terbunuh, tiada seorang pun yang berani untuk memandikan mayatnya. Na'ilah lalu mengutuskan orang kepada Hutaitib bin Abdul Uzza, Jubair bin Muth'im, Abu Jahm bin Huzaifah dan Hakim bin Hizam untuk menguruskan jenazah suaminya. Namun mereka berkata bahawa mereka tidak dapat melakukannya ketika siang. Oleh itu, pada malam itu, di antara Maghrib dan Isya' mereka telah menguruskan jenazah Khalifah Uthman dan disembahyangkan oleh Jubair bin Muth'im. Kemudian dikebumikan jenazah itu di tanah perkuburan Baqi'. Na'ilah telah mendahului jenazah suaminya sambil membawa bersamanya sebuah kampu kecil untuk menerangi kegelapan malam.

   Sesudah pemergian Khalifah Uthman, api fitnah masih tetap menyala dan telah mengakibatkan kematian beribu-ribu manusia. Ia juga telah mengakibatkan persengketaan di antara Saidina Ali bin Abu Talib dengan Mu'awiyah bin Abu Sufyan, ditambah pula dengan api fitnah yang dinyalakan oleh Aisyah r.a. Bertambah semaraklah api fitnah itu sehingga berlakunya perpecahan dan berpuak-puaklah umat islam ketika itu.

   Baju Khalifah Uthman dan jari jemari Na'ilah telah digantungkan di atas mimbar-mimbar masjid untuk menaikkan kemarahan orang ramai supaya mereka memberontak. Na'ilah merasa amat sedih dan menangis terus-menerus setiap kali mengenang hal ini.

   Na'ilah telah dipinang oleh Mu'awiyah. Namun, Na'ilah telah menolaknya. Dia kemudian telah mematahkan gigi-giginya supaya dia kelihatan begitu hodoh sekali sehingga tiada satu lelaki pun yang akan berkehendak kepadanya.

   Na'ilah tidak berkahwin lagi sesudah kewafatan Khalifah Uthman. Walaupun Khalifah Uthman telah wafat, dia tetap setia kepadanya. Dia telah mengatakan : " Demi Allah, aku tidak akan membenarkan lelaki lain menjamahku, di tempat yang dijamah oleh Uthman sama sekali."


** Wallahu'alam... **



  



1 comment:

  1. syukran ya atas ilmunya...minx diizinkan copy...
    Moga hidupmu dilimpahirezeki dan barakah

    ReplyDelete